.

.

30 September 2012

Iman Bukan Binari, Iman Adalah Degree.


Iman bukan angka binari. Angka yang boleh kau tukar 1 kepada 0 dan 0 kepada satu pada dua jangka masa berbeza. Harini kau ada kepercayaan. Esok kau hilang semuanya. Iman bukan seperti itu. Jika iman adalah binari, adakah iman kamu 11110010100111? Atau 111111111111110? Iman bukan angka binari. Iman bukan binari.

Iman ialah seperti angka degree. Harini 50 darjah iman. Esok 51 darjah. Pergi ke ceramah naik 340 darjah. Mana tahu hilang sedikit iman kerana marahkan Tuhan doa tak dimakbulkan, terus ditolak iman kepada 20 darjah sahaja.

Kerana aku yakin, pada setiap-setiap kita, kita masih ada IMAN walau secebis kuman, yang masih percaya. Sebangsat mana orang itu, aku yakin masih ada. Tidak mungkin iman itu 1010101100 tetapi lebih kepada  30 darjah, 55 darjah, 43 darjah. Kerana tak mungkin iman itu akan hilang terus.

Kita nampak orang itu jauh dari agama. Itu bukan sijil atau lesen kita untuk berkata dia tiada iman. Ia lebih kepada, dia mempunya kedarjahan iman yang rendah. Aku percaya, dia percaya Tuhan itu ada. Dia percaya Rasul itu wujud. Al-Quran itu mukjizat terbesar dan dia percaya Malaikat, kiamat dan qada qadar itu ada di sekitarnya. Cuma, dia jauh. Dia tidak buat. Kerana darjah imannya kecil.

Iman yang kecil tidak berdaya memahami apa itu konsep sebenar dalam hidup.

Bagi aku, apa yang seorang trainer aku pernah cakap kepada aku, hidup kita terbahagi kepada 3.

1. Rohani (Rukun Iman, Rukun Islam)
2. Dunia (Harta, aset, keluarga)
3. Fitrah (Virus)

Setiap dari tiga ini, saling berkait. Sambungannya ialah seperti ROHANI - FITRAH - DUNIA. Rohani dan dunia dipisahkan dengan fitrah. Longkang fitrah dengan lebih tepat. Setiap apa dari rohani, dia ada jambatan yang melintasi longkang fitrah itu. Terus melintasi virus-virus yang cuba menelan semua, dan tarik terus memutuskan apa yang terbina.

Apa yang perlu untuk mengekalkan jambatan itu, sangat mudah. Kita hanya perlu memenuhkan sistem generator di bahagian rohani. Dengan ikhlas demi Allah SWT. InsyaAllah, jambatan itu akan kekal dan dunia akan lebih mudah untuk kita akses. Apa yang ada di dunia, InsyaAllah akan berjaya. Apa sahaja kita buat.

Ingatlah. Kejayaan itu adalah sejenis uncountable. Mungkin kau tidak nampak apa yang Tuhan beri. Kerana ia uncountable. Cuma perhatilah. Ia ada. Dan bersyukur. Dan bersyukur.

Bayangkan kita hilang satu dari basic rohani, satu jambatan sudah runtuh. Tidak mengapa. Ada jambatan lain untuk kita akses ke seberang. Cuma kita akan rugi satu jambatan yang mungkin boleh membawa kita lebih dari apa kita dapat. Rezeki dunia yang lebih. Bayangkan satu lagi kita tinggalkan. Lalu, runtuh lagi satu. Runtuh dan runtuh akhirnya tiada jambatan. Dunia?

Setiap jambatan yang runtuh hanya akan membuat kau terperangkap di dalam kawasan dunia. Ya, kita akan dapat banyak wang. Isteri dan suami yang cantik dan kacak. Anak yang comel. Kereta yang besar. Tapi beringatlah. terperangkapnya kau di dalam kawasan dunia, kau juga akan dikejar oleh makhluk-makhluk dari dunia. Kau tidak akan pernah tenang. Kau cari wang untuk kau bayar wang. Kau cari wang untuk kau bayar hutang. Kau cari wang untuk kau bayar setiap sakit-sakit yang akan terima. Kau cari wang untuk orang lain. Kau cari wang, dan wang akan kejar kau semula.

Begitulah perumpamaannya.

Ya, kau percaya mencari harta dunia itu adalah Fardhu Kifayah. Apa beza Steve Job dan Donal Trump dengan kau? Kesemuanya mencari fardhu kifayah. Bezanya jambatan itu. Mereka tidak punya jambatan. Mereka terperangkap dalam dunia mereka. Mereka tidak akan pernah rasa cukup. Mereka tidak akan pernah rasa selamat. Mereka akan terus berlumba. Bukan untuk sesama manusia, tetapi berlumba dengan diri sendiri. Jadi apa beza kau dan mereka kalau sama-sama sudah tidak punya jambatan? Beza utamanya, kau percaya, kau tahu, cuma kau tak pernah berusaha mengubahnya. Kerana kau percaya, "Aku tidak berdoa juga aku mampu jadi kaya, aku mampu terus hidup." Kerana kau percaya, "Hidup ini lama lagi. Esok lusa masih ada untuk Dia."

Dia begitu sayangkan kau sehingga dia masih beri kau nafas untuk pulang semula.

Dalam konsep 3 kawasan ini, ia tidak pernah untuk terlambat. Selagi kau masih bernafas, kau mampu membina semula jambatan itu. Selagi kau bernafas juga kau mampu runtuhkan satu persatu jambatan itu. Binalah jambatan yang sudah runtuh. Untuk kembali ke kawasan rohani. Untuk lebih menghargai apa yang kau ada. Untuk lebih ikhlas dalam mencari redha Tuhan dan rezeki dunia.

Kerana ingatlah, cerita mengenai dunia, sudah tertulis di Luh Mahfuz. Cerita akhirat tiada siapa tahu. InsyaAllah, setiap kali jambatan penyambung itu kukuh, maka makin melimpah rezeki itu datang. Mungkin pada orang lain tak banyak. Tapi kerana kukuhnya jambatan itu, kukuhnya rasa menghargai rezeki, kukuhnya rasa bersyukur, kau akan rasa rezeki itu lebih dari cukup untuk kau dan keluarga.

Bagi aku, kekayaan itu bukan tingginya nilai wang yang kau ada, kekayaan pada aku ialah bebas. Bebas dari segi masa. Bebas dari segi hutang. Bebas dalam berkeluarga. Kerana aku yakin, sebaik-baik manusia ialah manusia yang kuat dalam mencari kejayaan di akhirat dan juga di dunia. Aku yakin sangat banyak jambatan aku sudah runtuh. Mari kita sama-sama bina ia kembali supaya terus berjaya!

Tuhan sudah putuskan kita untuk menjaga dunia. Oleh itu, manusia terhebat ialah manusia yang mampu balance kan kedua-duanya. Akhirat dan dunia. InsyaAllah kita.

Aku bukanlah ustaz. Aku hanya menyampaikan ilmu yang aku dapat. Semoga ilmu ini berpanjangan dan kita boleh dapat manafaat dari apa yang kita baca. Ayat tipikal yang power, yang baik itu datang dari Allah SWT, dan yang buruk itu dari aku sendiri sambil di bisik oleh syaitan celaka yang direjam. Konklusinya, tingkatkan degree iman dan kukuhkan terus jambatan sebelum di makan kuman virus.

3 comments:

anakmemberontak said...

BAGUS!! ;-)

ixxara_says said...

Kadang-kadang hairan juga diri ni bila asyik mengejar benda dunia tapi kita seolah langsung tak berterima kasih kepada pemilik dunia itu.

Anonymous said...

Sepatutnya 1/3 dari 24 jam dunia milik Tuhan.
Kalau kita sembahyang pun rasanya tak sampai 8 jam untuk 5 waktu.
Apa yang kita nak lagi entah.
Kita dah ambil dunia lebih dari waktu sepatutnya.
Masih lagi tidak berterima kasih atas apa yang Dia beri. :(