.

.

30 September 2012

Iman Bukan Binari, Iman Adalah Degree.


Iman bukan angka binari. Angka yang boleh kau tukar 1 kepada 0 dan 0 kepada satu pada dua jangka masa berbeza. Harini kau ada kepercayaan. Esok kau hilang semuanya. Iman bukan seperti itu. Jika iman adalah binari, adakah iman kamu 11110010100111? Atau 111111111111110? Iman bukan angka binari. Iman bukan binari.

Iman ialah seperti angka degree. Harini 50 darjah iman. Esok 51 darjah. Pergi ke ceramah naik 340 darjah. Mana tahu hilang sedikit iman kerana marahkan Tuhan doa tak dimakbulkan, terus ditolak iman kepada 20 darjah sahaja.

Kerana aku yakin, pada setiap-setiap kita, kita masih ada IMAN walau secebis kuman, yang masih percaya. Sebangsat mana orang itu, aku yakin masih ada. Tidak mungkin iman itu 1010101100 tetapi lebih kepada  30 darjah, 55 darjah, 43 darjah. Kerana tak mungkin iman itu akan hilang terus.

Kita nampak orang itu jauh dari agama. Itu bukan sijil atau lesen kita untuk berkata dia tiada iman. Ia lebih kepada, dia mempunya kedarjahan iman yang rendah. Aku percaya, dia percaya Tuhan itu ada. Dia percaya Rasul itu wujud. Al-Quran itu mukjizat terbesar dan dia percaya Malaikat, kiamat dan qada qadar itu ada di sekitarnya. Cuma, dia jauh. Dia tidak buat. Kerana darjah imannya kecil.

Iman yang kecil tidak berdaya memahami apa itu konsep sebenar dalam hidup.

Bagi aku, apa yang seorang trainer aku pernah cakap kepada aku, hidup kita terbahagi kepada 3.

1. Rohani (Rukun Iman, Rukun Islam)
2. Dunia (Harta, aset, keluarga)
3. Fitrah (Virus)

Setiap dari tiga ini, saling berkait. Sambungannya ialah seperti ROHANI - FITRAH - DUNIA. Rohani dan dunia dipisahkan dengan fitrah. Longkang fitrah dengan lebih tepat. Setiap apa dari rohani, dia ada jambatan yang melintasi longkang fitrah itu. Terus melintasi virus-virus yang cuba menelan semua, dan tarik terus memutuskan apa yang terbina.

Apa yang perlu untuk mengekalkan jambatan itu, sangat mudah. Kita hanya perlu memenuhkan sistem generator di bahagian rohani. Dengan ikhlas demi Allah SWT. InsyaAllah, jambatan itu akan kekal dan dunia akan lebih mudah untuk kita akses. Apa yang ada di dunia, InsyaAllah akan berjaya. Apa sahaja kita buat.

Ingatlah. Kejayaan itu adalah sejenis uncountable. Mungkin kau tidak nampak apa yang Tuhan beri. Kerana ia uncountable. Cuma perhatilah. Ia ada. Dan bersyukur. Dan bersyukur.

Bayangkan kita hilang satu dari basic rohani, satu jambatan sudah runtuh. Tidak mengapa. Ada jambatan lain untuk kita akses ke seberang. Cuma kita akan rugi satu jambatan yang mungkin boleh membawa kita lebih dari apa kita dapat. Rezeki dunia yang lebih. Bayangkan satu lagi kita tinggalkan. Lalu, runtuh lagi satu. Runtuh dan runtuh akhirnya tiada jambatan. Dunia?

Setiap jambatan yang runtuh hanya akan membuat kau terperangkap di dalam kawasan dunia. Ya, kita akan dapat banyak wang. Isteri dan suami yang cantik dan kacak. Anak yang comel. Kereta yang besar. Tapi beringatlah. terperangkapnya kau di dalam kawasan dunia, kau juga akan dikejar oleh makhluk-makhluk dari dunia. Kau tidak akan pernah tenang. Kau cari wang untuk kau bayar wang. Kau cari wang untuk kau bayar hutang. Kau cari wang untuk kau bayar setiap sakit-sakit yang akan terima. Kau cari wang untuk orang lain. Kau cari wang, dan wang akan kejar kau semula.

Begitulah perumpamaannya.

Ya, kau percaya mencari harta dunia itu adalah Fardhu Kifayah. Apa beza Steve Job dan Donal Trump dengan kau? Kesemuanya mencari fardhu kifayah. Bezanya jambatan itu. Mereka tidak punya jambatan. Mereka terperangkap dalam dunia mereka. Mereka tidak akan pernah rasa cukup. Mereka tidak akan pernah rasa selamat. Mereka akan terus berlumba. Bukan untuk sesama manusia, tetapi berlumba dengan diri sendiri. Jadi apa beza kau dan mereka kalau sama-sama sudah tidak punya jambatan? Beza utamanya, kau percaya, kau tahu, cuma kau tak pernah berusaha mengubahnya. Kerana kau percaya, "Aku tidak berdoa juga aku mampu jadi kaya, aku mampu terus hidup." Kerana kau percaya, "Hidup ini lama lagi. Esok lusa masih ada untuk Dia."

Dia begitu sayangkan kau sehingga dia masih beri kau nafas untuk pulang semula.

Dalam konsep 3 kawasan ini, ia tidak pernah untuk terlambat. Selagi kau masih bernafas, kau mampu membina semula jambatan itu. Selagi kau bernafas juga kau mampu runtuhkan satu persatu jambatan itu. Binalah jambatan yang sudah runtuh. Untuk kembali ke kawasan rohani. Untuk lebih menghargai apa yang kau ada. Untuk lebih ikhlas dalam mencari redha Tuhan dan rezeki dunia.

Kerana ingatlah, cerita mengenai dunia, sudah tertulis di Luh Mahfuz. Cerita akhirat tiada siapa tahu. InsyaAllah, setiap kali jambatan penyambung itu kukuh, maka makin melimpah rezeki itu datang. Mungkin pada orang lain tak banyak. Tapi kerana kukuhnya jambatan itu, kukuhnya rasa menghargai rezeki, kukuhnya rasa bersyukur, kau akan rasa rezeki itu lebih dari cukup untuk kau dan keluarga.

Bagi aku, kekayaan itu bukan tingginya nilai wang yang kau ada, kekayaan pada aku ialah bebas. Bebas dari segi masa. Bebas dari segi hutang. Bebas dalam berkeluarga. Kerana aku yakin, sebaik-baik manusia ialah manusia yang kuat dalam mencari kejayaan di akhirat dan juga di dunia. Aku yakin sangat banyak jambatan aku sudah runtuh. Mari kita sama-sama bina ia kembali supaya terus berjaya!

Tuhan sudah putuskan kita untuk menjaga dunia. Oleh itu, manusia terhebat ialah manusia yang mampu balance kan kedua-duanya. Akhirat dan dunia. InsyaAllah kita.

Aku bukanlah ustaz. Aku hanya menyampaikan ilmu yang aku dapat. Semoga ilmu ini berpanjangan dan kita boleh dapat manafaat dari apa yang kita baca. Ayat tipikal yang power, yang baik itu datang dari Allah SWT, dan yang buruk itu dari aku sendiri sambil di bisik oleh syaitan celaka yang direjam. Konklusinya, tingkatkan degree iman dan kukuhkan terus jambatan sebelum di makan kuman virus.

26 September 2012

Kisah Penulis Dan Usahawan Muda.

Situasi 1

Aku dan seorang rakanku Amalina (bukan nama sebenar) atau lebih dikenali sebagai Amal Hamsan di kalangan rakan-rakan kami, keluar melepak di satu tempat setelah lama tak bertemu muka.

"Apit, aku rasa aku ni tak laku laa. Kau ada kawan nak introduce ke aku?" Amal mula meluahkan perasaan kepada aku. Konon-konon tak laku. Dia cuba nak trick aku padahal dia nak mengatakan aku tak laku. Sepatutnya lelaki seperti aku, muka comel, berisi sikit, memang jadi rebutan. Aku kacau-kacau air jus epal yang aku order tadi. 

"Aku ada seorang kawan. Usahawan. Shah nama dia. Kau nak kenal? Dia ada kereta siap." Tenang aku menjawab soalan Amal tadi.

"Ahh kira ON laa pit. Handsome kan? Shah mana ni? Kau betul serius? Aku excited ni. Usahawan ya? Bawa laa jumpa aku!"

"Nantila."

"Kawan kau ni duduk mana?"

"Orang Shah Alam je."

"Dia meniaga apa? Mana kau kenal?"

"Nama penuh dia Shahrul Naim. Dia usahawan. Orang panggil dia Al-Deus. Dia meniaga buku."

Amal lantas memaling muka dari muka aku.

Situasi 2

"Apit. Apit! Kau nak tahu tak? Aku ingat kalau ada jodoh dalam dua tiga tahun ke, setahun dua ke, aku nak kahwin lah." Amal membuka topik baru. Aku masih tenang memandu menuju ke Stesen Bas Pekeliling untuk hantar dia pulang ke Jengka menaiki bas.

"Oh bagus lah. Kau pun dah tua kan?"

"Woi aku mana tua!"

"Tua dari aku?"

"Setahun je pun."

"Still."

"Kau lahir bulan berapa?"

"Mei."

"Mana sampai setahun aku tua dari kau. Haha. Pit, kau nak kahwin bila? Dah jumpa calon, terus masuk meminang je tau. Bila nak kahwin?"

"5 tahun lagi?"

"Amboi lamanya! Kenapa lama sangat? Patut tak laku!"

"Sebab aku buat pinjaman ASB 5 tahun. Lagi 5 tahun baru boleh bawak keluar segerombolan duit tu. Kau ingat murah ke nak ambik anak orang jadi bini zaman sekarang? Atleast lagi 5 tahun aku dah punya puluhan ribu ringgit."

"Hahaha bongok pit!"

Aku terus memandu dengan sabar.

Situasi 3

Kalini aku memulakan konversasi dengan Amal. Suasana jadi tegang. Aku pasang lagu-lagu A Day To Remember di dalam kereta yang ternyata bukan menjadi taste Amal Hamsan yang kononnya deep ke Radiohead.

"Aku dah bawak kau jumpa Al deus dah tadi. Kenapa tak tegur?"

"haha bongok pit! Aku dah cuba. Dia tak nampak aku."

"Mungkin kau tak cukup menggoda Mal."

"Masih dia tak nampak aku."

"Tadi dia buka spek kot Mal?"

"Tak, dia pakai spek pun tak nampak aku. Mungkin dia kena pakai spek yang lebih tebal."

Kalini, aku yang malas layan lawak spek tebal Amal.

*****

nota kaki: Maaf ke atas perbualan bongok kami yang aku tulis balik ni. Tiada kaitan dengan sesiapa. Hanya kebodohan akal yang terlintas. Mengisi masa lapang.

24 September 2012

Semua Orang Berlumba Dapatkan Benda Yang Dah Dijanjikan Ada.


Rezeki. Buat macam mana pun, bilangan rezeki itu sudah tertulis di Luh Mahfuz. Memang Dia dah cakap. memang ada untuk semua orang. Reti bersyukur atau tidak sahaja bezanya. Tak bersyukur, sebab itu tak pernah rasa cukup dan sentiasa merungut.

seorang trainer pernah cakap pada aku, "Kalau kau kejar duit, duit akan kejar kau balik. Niat kena betul. InsyaAllah ada."

Tapi...

Syurga.

Neraka.

Tiada janji oleh Dia. Kau dapat syurga atau neraka. Dia belum tetapkan. Tapi kenapa tak semua orang kejar yang belum ada kepastian kiri atau kanan?

#RemindToMyself

08 September 2012

Persoalan dan Doa.

Aku baru sahaja tamatkan perbualan aku dengan seorang kawan. Kawan lama. Kawan maya. Hendak dijadikan cerita, kami menjadi rapat setelah aku menamatkan hubungan dengan kekasih lama. Kami berkongsi cerita. Rasa. Muzik. Ya, banyak benda kami kongsi. Aku ambil sikit. Dia ambil sikit. Hendak lebih tepat, dia menjadi seperti bantal yang diberi setelah lama aku tidur di atas lantai.

Tiada apa yang dapat aku ubah. Aku masih tidur. Bezanya, kini tidur aku lebih selesa.

Kami sembang tadi tidak lama. Dia semakin gembira dengan jurusan perundangannya di Melaka. Bakal menjadi seorang peguam. Dia gembira bila dapat tahu aku sudah mula bekerja. Ya. Serapat mana pun kami, kami masih belum pernah jumpa.

Itulah yang menjadi persoalan, bila?

Sebaik sahaja aku ingin menamatkan perbualan, dia mencelah ingin beritahu aku sesuatu. Tapi benda itu hanya dapat aku tahu setelah aku berjumpa dengannya. setelah memaksa dia beri tahu aku satu benda.

"I'm someone's now. He is a Singaporean."

Dan secara automatik aku membalas,

"Since when? Congratulations!"

Mereka saling kenal sejak April. Entah macam mana aku tak tahu dia sudah punya lelaki yang dia sayang. Mungkin aku belum menjadi seorang kawan yang baik. Mungkin. Jadi kami sembang tentang lelaki itu. Ia seperti semua perempuan yang aku rapat selepas aku terjatuh teruk setahun lebih lepas sudah mula menjadi seseorang. Mereka sudah punya seseorang. Mungkin aku punya magis untuk beri mereka satu hubungan bahagia atau aku yang masih katup ketat pintu rasa untuk menjadi seperti mereka.

Aku senyum. Masa berlalu pantas. Aku rasa baru minggu lepas aku seperti orang gila rapat dengan ramai orang agar aku tak sunyi. Aku tahu aku salah. Tak sepatutnya jadi begitu. Tetapi hey, mereka sudah punya sesuatu sekarang. Aku masih begini. Sendiri. Bezanya kini aku tak lagi mengharap ada orang agar dengar rintihan aku. Aku rasa cukup aku ada seorang kawan aku dan Maha Pencipta yang agung. Mereka mendengar. Azan pun mula mengalunkan suara. Satu dua saat kami hendak tamatkan perbualan kami dia hantar aku satu pesanan ringkas.

"But it is not that something that I want to tell you. Bila jumpa nanti I bagitahu. Selamat maghrib!"

Dia tinggalkan aku dengan satu persoalan.

*****

Minggu lepas seorang trainer aku ada mengajar aku suatu benda. Cara berdoa dengan lebih ikhlas. Ramai yang berdoa selepas solat, tapi seikhlas mana rasa doa itu, ahh biar dia dan Tuhan saja tahu. Caranya mudah. Dia amalkan cara ini sudah lama, dan dia seringkali mendapat jawapan dari setiap doanya. Jawapan tidak semestinya dari mimpi atau kita dapat sebijik di depan. Ia ada sekeliling.

Aku rasa sudah masa aku pula menyambung ilmu ini.

1. Dimulakan dengan Al-Fatihah. Rasionalnya? Walau apa pun kita hendak minta, Al-Fatihah seperti lambang kita berterima kasih padanya atas segala benda yang dia sudah beri.

2. Selawat 50 kali. Rasionalnya? Sekali kita berselawat ke atas nabi SAW, 10 kali Allah akan berselawat ke atas kita, kehebatan kita.

3. Berdoa. Berdoalah seikhlas mungkin. Di dalam bahasa melayu pun tidak apa. "Ya Allah, ya Tuhanku. Aku esok nak tengok kereta nak beli. Aku minta sangat padaMu ya Allah, tunjukkanlah aku kereta apa yang patut aku beli. Aku ni lemah sangat. Aku tak tahu mana yang sesuai dengan aku." berdoa santai. Seperti kita sedang minta dengan seseorang di hadapan kita. Rendah diri sehabis boleh kerena kita sebenarnya memang lemah.

4. Tamatkan dengan, "Terima kasih ya Allah? terima kasih atas semuanya. Syukur. Alhamdulillah." Kita berterima kasih kerana dia masih mendengan doa kita.

5. Amin.

Amalkan dan perhatikan jawapan dariNya. Kita ambil permintaan di atas. Mungkin sahaja dia akan beri kita dengan melihat banyak kereta myvi putih dan di rumah kita pun siap ada orang hantar pamplet myvi putih. Contohnya macam itu lah. Kerana, jawapanNya ada di mana-mana.

InsyaAllah. Alhamdulillah.

05 September 2012

Bijak Dalam Beremosi.

Orang yang berjaya tak semestinya punya IQ yang tinggi. Tetapi, mereka punya emotional intelligent yang excellent. Bijak mengawal perasaan. Tahu menggunakan perasaan tepat pada waktunya. Sebab itu orang yang tak lulus USPR juga mampu menjadi jutawan.

Itu ayat yang aku asyik ulang-ulang dalam kepala semasa perjalanan pulang dari tempat kerja semalam. Oh ya, itu adalah dari seorang trainer aku. Dalam kerja ini tiada istilah bodek untuk berjaya katanya. Apa yang pasti, kau bijak menggunakan perasaan pihak kedua untuk melihat hasil kerja bagus kau dan membawa kau ke satu tahap lagi. Betul juga katanya. Kalau kita buat sebagus mana pun, dan kita tunjuk hasil kerja kita bukan pada waktunya (baca: saat bos yang sedang pressure akibat gagal mendapat projek atau dia mendapat saman ketika perjalanan ke pejabat), dia tak pandang mana pun hasil kerja kau.

Semalam hari kedua aku masuk alam pekerjaan. Semuanya seperti okay. Masuk harini aku dah mula liat untuk bangun. Aku set jam pukul 5. Ada kerja sikit.Tapi, inilah manusia. Aku bangun bila azan sudah bergema. 

Sudah dua hari aku menempuh hujan bila pulang. Aku perlu gilap kembali skil 'merempit' dan 'mencilok' aku untuk sampai rumah lebih cepat dan selamat. Ah aku tak tahu lagi apa nak aku tulis. Aku nak kongsi banyak benda. Tapi kejap lagi dah cerah. Aku kena pergi kerja! Nanti aku ulas lagi panjang mengenai emosi dan kerjaya. ChalooO!