.

.

13 June 2011

Kisah Merapu 54: Akal.

Aku berkata kepada diri aku sendiri. Semalam. Eh, tadi. Kelmarin? Lupa sudah. Dunia ni, takde benda yang mampu lawan akal kau. Apa yang kau fikir, apa yang kau percaya, akan mempengaruhi 100% cara hidup kau. Akal. Letaknya di tempat paling atas berbanding segala organ lain. Buktinya betapa mulianya akal pada seseorang itu.

Akal mati. Akal mati untuk bina kebahgiaan diri sendiri boleh membunuh segala rasa. Bila akal berkata tidak. Segala deria rasa mampu ubah persepsinya. Bila doktor mengambil picagari setajam pedang pahlawanan perang Badar, dan cucuk ke tangan kau. Sakit bukan? Itu yang kau fikir. Jika di ungkap dari segi logik akal. Jarum yang nipis dan tajam, bila dicucuk ke tangan, bukankah caranya lebih mudah? Kau hanya akan rasa kesejukan besi. Tapi kenapa rasa sakit?

Akal kau dah bisik kepada semua deria yang lain. Jarum sakit. 

Begitu juga dengan kehidupan. Akal. Ahh. Akal ni jahat sebenarnya. Akal ni beritahu kau, dia ni sempurna, sesuai untuk menjadi teman hidup aku sampai mati. Akal beritahu kau, dia ni tak sesuai. Masak nasi goreng pun rasa nasi paprik. Di mana hak hati untuk bersuara! Bila akal sudah berkata begitu, dia akan salur terus ke seluruh tubuh badan. Bukti yang kuat menunjukkan dia berkuasa, bila,

AKAL MAMPU MENGUBAH RASA.

Apa yang kau fikir, itu lah yang kau rasa. Jadi, fikirlah sebaiknya. Hidup ini bukan seperti filem. Di mana plot-plotnya boleh dijangkakan. Plot-plot hidup lebih menarik dan kadangkala satu keputusan yang di buat menggunakan akal mampu mengubah segala jenis persepsi kita kepada sesuatu benda.

Jangan biarkan emosi tawan akal! Bina laskar-laskar hati! Hati lebih mulus dan telus berbanding emosi. Jika di biar lama, kecil hatinya, akal entah kemana. Kau mampu jadi gila. 

Bersihkan akal. Semoga hidup semakin di rahmati. Dan lebih suci.

01 June 2011

Cerpen: Dasar Sungai Belum Tentu Ada Tanah.

Semalam semasa hari jadi aku, aku mendapat hadiah yang amat bernilai. Iaitu suara kau. Senyuman kau. Masih terbayang semasa ungkapan sependek lima belas patah perkataan di lorong kecil itu. Aku kira cuma lima saat senyuman itu. Aku paling, kau paling. Senyum. Pantas masa berlalu. Namun sangat bermakna bagi aku. Sepanjang perjalanan dari sungai Ganges ke sungai Muda sebelum berakit ke air terjun Niagara, bibir senyuman itu menjadi 'wallpaper' mata aku. Apa sahaja kerja yang aku buat, senyuman itu masih di situ.

Malam itu, sedang aku beriadah memetik buah ubi dari dahannya, aku mendapat khabar dari sang merpati. Dia berbisik-bisik sesuatu di telinga aku. Aku endahkan segala apa dia cakap walaupun sepatah haram aku tak paham. Bahasa merpati aku hanya mendapat gred B-. Dengan nada yang seperti menggelabah, aku anggap dia sedang membawa berita yang masalah!

Aku campakkan segala jenis ubi ajaib yang ku petik dari dahan. Aku berlari ke arah bulan mengambang. Makin aku kejar bulan itu, makin menjauh bulan itu senyum. Celaka. 

"Apa yang kau mahu buktikan kali ini haa? wahai bulan makhluk Tuhan!"

Hari jadi aku berbaki 2 jam 32 minit lagi. Sepatutnya harini aku punya sesuatu yang nikmat. Untuk aku nikmati. Selain senyuman dan suara selama lima saat itu, aku tak punya lain melainkan beberapa biji ubi ajaib yang dipetik. Aku pulang setelah penat mengejar bulan. Tangan ku seret atas tanah ke belakang. Kepala ku tunduk. Mulut ku muram. Mengharapkan kejaiban akan berlaku, kau muncul depan aku sambil rampas tangan  dan tarik aku ke suatu tempat di mana aku dan kau mampu bersembang sampai tua.

Pening.

Aku terlanggar pokok kerana jalan pandang ke bawah. Dahi benjol tingginya seperti tebal jari kelingking aku. Kepala pusing. Aku geleng-gelengkan kepala. Jasad aku lihat. Aku kenal sangat senyuman itu. Suara. Eh, kau! Dengan siapa? Ceh awalnya hadiah paling bermakna, kini seperti meletakkan sekeping kertas di antara dua bibir dan di tarik sepantas yang boleh.

*****

Jalan dah tiada lagi. Walau aku hanya berjalan dengan satu kaki, aku tetap akan berjalan. Melompat seperti pocong. Aku tahu kaki yang satu lagi tu mampu bawa aku ke hujung dunia. Lalu aku akan ajak dia terjun bersama-sama aku mengecap bahagia.