.

.

27 February 2013

Dendam.

Buat baik orang kata tak guna. Esok esok orang lupa juga. Buat jahat baru thrill, orang ingat sampai mati.

Tapi depa lupa, buat baik biarpun orang lupa, Tuhan ingat. Nabi SAW pun tak pernah jemu buat baik pada orang.

Ada satu cerita. Di penghujung desa ada seorang Bani Israel Laknatullah yang buta. Kerjanya hanya memaki Nabi. Perkerjaannya aku tak ingat. Yang pasti dia bukan main keyboard dekat pasar malam ataupun uptown. Tiap hari akan ada orang suapkan dia makan.

Orang itu ialah Nabi SAW.

Setiap hari baginda akan mendengar setiap tomahan, cacian, kutukan keji dan makian dari orang buta itu. Tiap kali baginda menyuapkan makanan ke dalam mulut orang buta itu, tiap kali itu juga baginda akan hadam segala kata kata orang buta itu. Walhal orang buta itu tak pernah tahu itu adalah baginda SAW.

Beberapa jangka masa kemudian baginda wafat. Abu Bakar AS menggantikan Nabi SAW sebagai pemimpin. Apa yang aku baca, dan dengar, sifat dan sikap Abu Bakar AS persis Nabi. Ramai mengatakan kalau ada Nabi selepas Rasulullah, Abu Bakar ialah orang paling layak.

Lalu Abu Bakar bertanya pada sahabat lain, apakah perkara yang Rasulullah ada buat tetapi dia tertinggal. Lalu ada menjawab, “Memberi makan orang buta di hujung desa.”

Lalu Abu Bakar AS pergi ke hujung desa dan menyuapkan makanan ke orang buta tadi. Seperti biasa, topik utama orang buta itu ialah memburuk-burukkan Rasulullah SAW.

“Ahhh! Kau bukan orang selalu yang menyuapkan aku makan!” Orang buta itu membuka mulut.

“Kenapa? Makanan ini ada masalah?”

“Orang yang selalu beri aku makan, dia akan menghancurkan makanan itu dulu baru disuapkan ke mulutku! Aku mahukan dia! Mana dia?”

“Dia sudah tiada di sini.”

“Ah aku tak mahu makan! Aku mahu dia yang menyuapkan makanan ke mulut ku. Siapa dia? Mana dia?”

Abu Bakar tidak dapat menahan air matanya dari mengalir. Lalu Abu Bakar AS menjawab,

“Dia ialah Rasulullah SAW yang kamu keji keji setiap hari. Yang kamu keji itulah yang menyuapkan makanan ke mulutmu pada setiap hari. Baginda sudah tiada. Dia sudah wafat. Aku menggantinya sekarang. Namaku Abu Bakar. Aku tahu aku tidak sehebat Rasulullah SAW.”

Lalu berlinangan air mata orang buta tadi. Di situ juga dia memeluk agama suci, Islam.

Cerita ini aku pegang. Lama. Aku pegang, tatkala ada orang yang buat buruk pada aku, atau aku rasa menyimpan dendam, bila aku remind semula cerita ini,

Perasaan itu hilang. Muhammad SAW, aku rindu kau. Maafkanlah aku sebahagian dari umatmu yang lemah.

Betapa kau sunyi di sana. Saat hembusan terakhir, kau masih menyebut tentang umatmu, dan kami masih alpa tentang kewujudanmu. Masih bisa lupa. Dan aku rasa betapa sunyinya kau pada zaman ini. Jarang jarang umatmu ingat padamu. Kau lah pemimpin terulung.

Maafkan saudaraku. Mereka tidak tahu. Mungkin lebih tepat, mereka lupa akan kewujudanmu.

Jadi kenapa perlu henti berbuat baik walaupun tak pernah orang hargai? Pengakhiran cerita tak ada orang tahu.

13 February 2013

Cahaya Kekasih Versi Kasaq.




VERSI KASAQ NAK MAMPUIHHHH

ku bilang bintang2, di angkasa
cahaya dulu terang kini pudar
ku selak langsir langit, terus mencari
cahaya kekasih yang dulu, kemanakah pergi?

percaya
percaya kataku
aku kan terus setia disisimu
biarpun
malam tanpa bintang
kau tahu jiwa ini rapat tanpa jurang

ku meraba dalam kelam
berharap kan terjumpa
rahsia yang mampu buat ia terang semula
puisi yang ku lukis
ia contengan asli
biar buruk di mata, cantik di hati

ku bilang bintang2, di angkasa
cahaya dulu terang kini pudar
ku selak langsir langit, terus mencari
cahaya kekasih yang dulu, kemanakah pergi?

Usahlah
Kau berfikir lebih
setia ini bukan seperti kekasih
Jauhkan
kerisauanmu
Sahabatmu ini masih setia seperti dulu

ku meraba dalam kelam
berharap kan terjumpa
rahsia yang mampu buat ia terang semula
puisi yang ku lukis
ia contengan asli
biar buruk di mata, cantik di hati

ku bilang bintang2, di angkasa
cahaya dulu terang kini pudar
ku selak langsir langit, terus mencari
cahaya kekasih yang dulu, kemanakah pergi?

04 February 2013

Air di Lautan.

Kataku,

Adakah indah menjadi air di lautan
Mengalir ke pelbagai perairan
Melalui setiap kotor kotor minyak
Melalui bersihnya bukan kehendak
Setiap pengalaman menjadi pengajaran
Tanpa menoleh Ia terus mengalir kehadapan
Kuat
Kuat dan bersedia menghadapi rintangan
Aku ingin menjadi seperti air lautan!

Katanya,

Ia tak selalunya hebat.

Kataku,

Apa maksudmu?

Katanya,

Ia hanya mengalir tanpa ada dasar
Tolakan angin potongan ombak kapal
Dimana pendirian
Kalau hanya sentiasa tunduk dan berjalan
Tak terlalu kuat kerana hanya mengikut
Lemah dan dan terus terusan mengikut

Kataku,

Menanti tunggu apa yang pasti
Sekuat rintangan akan ada hadiah Tuhan beri
Mengikut bukan arti selalu tunduk
ia sentiasa bersedia untuk setiap satu ribut
Tunduk bukan arti selalu mengikut
Ia pastikan memori bukan faktor untuk sangkut
Hebat menjadi air di laut.

Katanya,

Resam air
Dicincang mana mampu putus
Panas bisa buat ramai nahas
Sejuk bisa buat ia keras
Air sentiasa bersedia
Hebatnya air seharusnya hebat lagi manusia
Khalifah di atas dunia!

Lalu kami beredar menyelesaikan misi masing-masing