.

.

09 October 2016

Happiness Restaurant.

Kami tak pernah ada restoran kegemaran. It is either we frequently go to one restaurant because it is affordable and offer good food or because there is no other place to go for food yang terlintas. Di sini kami tak dilambakkan dengan restoran yang hipster dan pricey, tapi kami dilambakkan dengan restoran tomyam atau siam yang bezanya cuma sedap atau tak.

Sejak bujang lagi kami bertukar-tukar restoran. Tambahan, semasa bujang dulu, aku dan Wani hanya keluar pada hari Rabu dan weekend (antara Sabtu/Ahad). Jadi tak perlulah kami mempunyai restoran kegemaran.

Sejak berkahwin dan mempunyai tanggungjawab menjaga sebuah projek pula, aku dan Wani lebih banyak menghabiskan masa di rumah, which is either masak or beli dan makan di rumah. Maklumlah, aku sering kali menghabiskan masa di pejabat dan di tapak projek. Jadi biarlah masa di rumah diluangkan sedikit lebih.

"Lama tak nampak boh?" Soalan itu dituju pada tahun lepas. Ada sebuah restoran di Lumut yang tidaklah selalu, tetapi banyak kali juga kami pergi untuk mendapatkan makan malam. Soalan itu ditujukan oleh pelayan mereka. Aku syak dia berasal dari Terengganu, Kelantan ataupun Pattani. Dengan kopiah di kepalanya, dia senyum sambil tanyakan soalan itu.

"Sibuk sikit boh." Jawab aku.

Dalam pada itu, terdetik dalam hati aku yang orang dikeliling kita ini selalu observe. Samada mereka seronok melihat kebahagiaan kita dan mendoakan untuk lebih bahagia, atau cemburu dan mendoakan kehancuran. Manusia? Siapa tahu kan?

Nak dijadikan cerita, semalam aku berkunjung ke restoran yang sama. Jika nak dikira-kira, aku rasa sudah beberapa bulan tidak ke restoran itu sejak kelahiran Nawraa. Aku turunkan Nawraa dari kereta bersama-sama car seatnya, diletakkan di atas meja. Mata Nawraa hanya beberapa milimeter untuk tutup, Car seat yang aku beli tu boleh juga dijadikan baby rocker yang dihinjut-hinjut untuk melenakan bayi. 

Aku berikan pesanan. Di kedai ini, menu yang kami order tak jauh beza sejak dari bujang. Nasi dua set, tomyam campur, telur dadar, kailan ikan masin, jus epal satu cawan besar dan satu air kosong.

Tak lama kemudian makanan sampai. Sambil makan, tangan kiri aku menggoyangkan car seat untuk melenakan Nawraa. Selepas beberapa minit lena, dia terjaga semula sambil memulakan gear satu untuk menangis. Cepat-cepat Wani angkat dan tenangkan dia, sebelum aku ambil kerusi bayi dan letakkan dia dalam tu. Bukan main gembira lagi dia dapat duduk dan melihat babah mami dia menikmati makanan.

"Lama tak nampah boh." Soalan itu sekali lagi ditujukan kepada kami. "Kawe nampok boh kat sini tadi tapi dok ca. Maghi dekat soh doh."

"Haha ada baby susah sikit makan luar be." Jawab aku.

"Takpo, takpo. Hok ni bape bulan doh?" Tanya abe tadi sambil mengusik-ngusik Nawraa.

"Tujuh."

"Okay la tu. Makan boh sorry ganggu." Dia berlalu sambil tersenyum.

Entah kenapa aku rasa benda tu macam happiness. Orang cam kita. And suka tengok progress kita. Which is dari bujang, berkahwin sekarang dengan anak yang dah reti duduk and senyum.

Abe kedai makan, ambo doakan abe maju jaya dalam hidup. Doakan ambo sekali.

Nawraa first time dalam trolley.