.

.

13 January 2012

Rasa.

Aku buka post baru. Aku tenung lama komputer riba nazak ni. Cuba susun ayat yang sesuai untuk aku garabkan yang boleh menggambarkan apa yang aku rasa. Alunan melodi kipas ke kiri, pusing ke kanan, selang seli dengan bunyian cengkerik belakang rumah aku menyerikan pagi aku jam 3:09 ini. 

Aku sebenarnya tak gemar mana rasa ni. Aku cuba nak kupas, sebenarnya kenapa rasa ni masih wujud. Apa yang aku takutkan, kupasan aku nanti boleh disalah tafsir oleh insan lain. Pernah dengar mesej yang tak sampai? Bila manusia A menulis benda di sekeping kertas dengan nada A, dan manusia B membaca tulisan tu dengan nada B, akhirnya mesej tak sampai? Mungkin aku tulis dengan nada luahan rasa, tetapi apa yang orang baca, seperti aku menulis dengan nada minta penampar?

Ya aku mengaku. Dalam-dalam aku masih angkat Tuhan paling atas dalam segala hal, aku juga melakukan dosa secara tak sengaja. Banyak. Kau, kau, kau dan kau, aku rasa pun ada. Maksum. Kita bukan maksum. Mungkin kita tak perasan. Atau perasan, tapi mata yang ada, sengaja dibutakan. Mata yang aku kata, bukan dua biji mata  yang laju pandang dengan benda yang indah. Bukan. Apa yang aku cuba sampaikan ialah, kau sengaja butakan mata hati.

08 January 2012

Cerpen: Gembira.

"Kau tak rindu dia?" Alisha main-main telefon bimbit Rafiq. Satu persatu gambar Rafiq dan Dila diselaknya. Ada gambar yang buat Alisha ketawa seorang diri. Rafiq pandang Alisha dengan sekilas pandang. Dia fokus memandu Proton Saga FL di tengah jalan raya menuju rumah Alisha selepas sama-sama menghadiri kenduri kahwin kawan mereka, Tarmizi.

"Kau tak rindu dia?" Rafiq mengajukan soalan sama kepada Alisha.

"Apa tiru soalan Sha!" Alisha cuba mempertahankan soalan yang diberikannya dahulu

"Eh, bukan Rafiq tanya dulu ke? Ada eh Sha tanya?" Rafiq cuba bergurau manja dengan Alisha. Alisha masam muka. Peluk tubuh. Mukanya paling ke luar tingkap. "Orang tanya tak mau jawab, tanya orang pulak. Huh." Alisha membebel seorang diri. Matanya memandang ke luar tapi mata hati langsung tak rasa nak pandang pemandangan apa yang ada.

"Apadie? Sha cakap apa?" Rafiq tak berapa dengar bebelan monolog dalaman yang diluahkan Alisha.

"Takde ape! Rafiq saje je nak bagi Sha ingat dekat Faris kan?" Rafiq ketawa kecil selepas mendengar Alisha mengamuk di dalam kereta. Dia rampas telefon bimbit yang ada pada genggaman Alisha. Dia selak-selak folder yang tertera namanya dan Dila. Dia tekan 'menu', 'delete'. "Dah, nah ambil balik." Rafiq campak semula telefon bimbit dia kepada Alisha.

"Kenapa delete? Hoi! Tak sayang ke kenangan dengan Dila?" Alisha cuba mempertikaikan kelakuan Rafiq. Dia daripada marah, menjadi pelik.

"Kenangan sentiasa ada dalam otak Sha. Kami dah takde jodoh. Biarkan ja lah gambar tu semua. Nanti kalau Rafiq dah kahwin, kena delete jugak. Hormat isteri." Rafiq menjelaskan apa yang dia lakukan. Matanya fokus memandu. Mulutnya senyum, bukan senyuman yang jahat, atau senyuman gembira. Lebih kepada senyuman lega.

"Habis nanti kalau Dila ialah jodoh Rafiq? Kenangan gambar ni semua? Rugi kot! Delete lah nanti kalau dah kahwin." Alisha terus membebel.

"Kalau Rafiq jodoh dia, kami ambil gambar baru. Kami bina kenangan baru. Kenapa tak boleh?" Sekali lagi Rafiq punya satu point yang kukuh. Alisha senyap. Matanya pandang ke depan. Termenung. Dia tarik nafas dalam, dan hembus. Nafas menyesal mungkin?

"Sha ada stalk Faris? Last bila?" Rafiq cuba alihkan perhatian dengan bertanya kepada Alisha mengenai soalan yang agak pedas bagi Alisha. "Ada, minggu lepas." Alisha malas nak ingat. Tapi dia terpaksa luahkan juga.

"Apa cerita dia?"

"Dia macam makin happy. And macam dah ada orang baru." Alisha satu persatu menerangkan apa yang dia nampak. Satu persatu juga dia sedih.

"Biarkan mereka happy. Biarkan Dila, Faris happy. Diorang juga perlu enjoy life diorang. Kita ni. Sampai bila nak bersedih dengan diorang?" Alisha pandang tepat kehadapan. Matanya tak berkelip.

"Sekarang masa kita cari happy kita pulak." Alisha mengalih pandangan kepada Rafiq. Dia senyum nipis. Mungkin ada sesuatu yang difikirkannya.