.

.

22 July 2015

Syukur.

Dalam kelam kabut memikirkan betapa aku kurang selesa dengan kerja sekarang (merujuk post sebelum ni), semalam, aku dikurniakan sesuatu yang begitu berharga bagi aku.

Semasa aku kerja malam semalam, (seperti biasa jadi bangla kerja sampai jam 10 malam), aku selak-selak pelbagai media sosial. Facebook, Twitter. Aku lihat betapa aku kurang selesa dengan kerja sekarang bila masa melihat gambar kawan-kawan aku boleh pergi ke rumah kawan-kawan yang lain di Lembah Klang. Makan minum gelak gembira. I got no time beybeh!

Sehingga satu masa, mata aku terhenti pada caption satu gambar di Facebook. Yang gambarnya penuh dengan kawan-kawan yang aku rindu. Gelak. Gembira. Ah! Cemburu! Dan caption-nya berbunyi,

"Jika kita bersyukur, Tuhan akan tambah lagi nikmat kita. Terima kasih semua."

Lalu aku terus tersenyum. Mungkin aku kurang bersyukur.

ALHAMDULILLAH

10 July 2015

Kerja.

Dalam hidup ni paling tidak mesti ada satu benda yang kita tak puas hati kan? This good, that good, benda tu okay, benda ni happy, but at one side, mesti punya ada benda yang kau tak gemar. For me, hal KERJA.

Since aku dah kahwin, aku rasa berat betul nak tinggalkan rumah. Dalam erti kata lain, aku berat nak tinggalkan bini aku. Aku tak tahu benda ni normal atau hanya baru kahwin. Kalau boleh semua benda aku nak bawak bini aku. Aku selalu kesian tengok dia masak. Aku datang sediakan apa-apa patut. Kalau dia mengemas rumah, aku datang angkatkan sampahnya.

Malang sekali kekangan kerja tak menepati kehendak aku yang satu itu.

Ya lah. Kerja jurutera ni bukannya best sangat. Since aku kecik aku bukannya minat. Tapi benda engineering ni benda aku boleh carry dalam belajar. Dan aku taktau apa aku nak. Bagi aku engineering boleh make a lot of money sebelum aku buat benda lain. Tapi malangnya tak banyak mana pun.

Aku terpaksa balik lewat. Aku terpaksa hilang waktu hujung minggu. Bila balik badan penat. Belum apa dah tido. Aku kerja di atas kapal. Matahari direct terus ke kulit. Dah hitam baru gatal nak cari sunblock. At the end of the time, sebenarnya tak setimpal pun gaji kau dengan overtime dengan masa yang kau hilang dengan family kau.

Kadang kala aku rasa bila lah aku nak tender. Bilalah nak cukup duit nak meniaga. Tapi aku tak berani. Aku belum betul-betul stabil. Aku nak masa dengan keluarga. Nikmat dengan family tu, fuhhh. Dah kerja macam ni baru rasa. Haha.

Ya lah ni semua dugaan kecil Tuhan je. Aku harap aku dapat tempuh dengan hebat. Sikit masa aku lagi.

p/s: kita tak boleh nak genggam semua benda.  Aku tau tu.