.

.

18 September 2016

Mentor Millenia. Cup cup cup!

Sejak awal bulan Ogos tempoh hari, seorang protege diletakkan bawah kelolaan aku. Seorang pelajar dari UniKL. Seperti Mas Idayu dan Black, dialah Black dan akulah Mas Idayu sebagai mentor. Kejayaan seorang mentor bergantung kepada kejayaan seorang protegenya.

Begini ceritanya.

Aku tak pernah mengelola apatah lagi menjadi mentor kepada sesiapa dalam hidup aku. Menjadi guru itu mungkin pernah. Aku pernah mengajar 5 orang pelajar dari MRSM Trolak selama sehari untuk bermain gitar sempena persembahan hari guru mereka kelak. Dapatlah RM100 kerja sehari. Bayangkan zero knowledge mengenai guitar dan nak mengajar mereka dalam masa sehari?


Berbeza dengan menjadi mentor. Aku kena mengajar dalam masa yang sama aku perlu beri dia kerja. Ia bukan sesuatu yang mudah okay? Tambahan, aku berada di dalam Project Management Team. Nama pun management, jadi kerjanya manage. Darilah work planning, material monitoring sehingga ke customer dealing. Kau bayangkan lah aku nak bagi kerja apa dekat mamat ni memandangkan banyak benda confidential dalam membaik pulih kapal TLDM ni.

Hampir dua bulan dia dalam team ni. Aku rasa dia dah mula bosan. So aku come out dengan satu idea yang dia kena extract kerja-kerja dalam membaik pulih deep freeze room. Bilik apa tu? Dalam kapal ada sebuah (atau dua) bilik yang menjadi peti ais besar. Macam orang putih simpan babi gantung selepas sembelih dalam movie tu. Aku nak dia fokus kerja di situ sahaja.

Ni lah contoh Deep Freeze Room/Cold and Cool Room.
Kapal aku jaga sekarang ada dua bilik.
Satu untuk daging, satu untuk sayuran.
In way untuk tahu apa kerja di situ, dia kena study workscope yang diberi pihak customer, extract dan list down. Kemudian proses updating dan pushing (pushing bermaksud menolak pihak-pihak tertentu untuk bekerja siapkan kerja kalau dan nak hit milestone). Kerja-kerja membaik pulih deep freeze room itu hanyalah secebis dari keseluruhan projek.

Kau bayangkan aku kena jaga 5 engine rooms. Dari piping system, engines sehingga ke bahagian electrical dan electronic. Piping pula banyak line. Fresh water line, sea water line, fuel line, lub oil line sehingga ke compress air line. Wadduppp!

Tidak untuk deep freeze. Dia hanya perlu tahu kesediaan bilik itu, Means, baik pulih bilik yang buruk. Tukar plating, tukar lock pintu, tukar pintu, tukar bracket apa patut. Kemudian kesediaan barang mekanikal seperti compressor, evaporator, condensor, fittings sehingga ke gas pipes, Kemudian kesediaan barang-barang elektrikal seperti fans, motor, lampu dan sebagainya.

Not much I thing.

Apa benda aku mengarut hal engineering dalam blog ni? Hahahaha! But the point is, fahamilah, sebagai mentor aku sendiri sedang berusaha sehabis baik untuk beri pengalaman terbaik untuk protege aku sebelum dibawah ke alam pekerjaan kelak.

Esok isnin. Aku akan bagi task itu bermula esok. Tunjuk ajar ku sifu!

Ni lah tempat kerja aku.

15 September 2016

Tenungan Samar.

Jam menunjukkan pukul 1:14 pagi. Anak sudah tidur. Isteri juga sudah tertidur menidurkan anak. Aku termenung melihat dinding ruang tamu rumah sewa kecil kami yang berwarna hijau ini. Aku tenungkan masa lampau dan masa depan.

Tenungan aku samar. Tiada yang khusus. Jadi aku ambil keputusan untuk capai laptop dan menaip sesuatu di laman ini. Mungkin sudah kurang pembacanya laman ini. Tapi sekurang-kurangnya satu hari nanti aku dapat buka kembali dan baca apa yang terlintas ketika ini. Lagipun menulis ialah satu terapi buat aku. 

Seperti yang aku lakukan akhir-akhir ni. Buka entri lama dan senyum. Bukan kelakar. Aku bangga dengan 'penulis.sahaja.' yang dulu. Aku senyum kerana memikirkan betapa manisnya masa itu. Benar kata seorang pembaca laman ini yang melabelkan entri-entri aku kepada 'rebellious teenager'.

Entah apa reaksi aku ketika umur 30 an kelak membaca kembali entriyang sedang ditulis ini?

Tenungan tiada apa yang khusus. Cumanya ia lebih kepada keluarga yang sedang aku develop ni. Kadang kala aku risau. 'Rebellious teenager' ini banyak dosa. Banyak yang amat. Aku risau, kalau-kalau dosa itu akan reflect kepada keluarga ini terutamanya anak.

Aku harap anak dapat bawa dirinya dengan baik. Zaman aku memang bergelora. Zamannya kelak, aku yakin lebih bergelora. Risau tahu? Perjalanan pembesaran dia. 

Kadangkala aku rasa cepat betul dia membesar. Rasa macam baru semalam aku azankan telinganya. Macam baru semalam aku bisikkan dia yang masih di dalam rahim supaya "cepat-cepat keluar, mummy dah sakit. Kesian mummy". Macam baru semalam aku angkat dia yang sedang terbaring, berbau darah lalu aku azankan dia. Kata orang itulah bau syurga. Aku cium dalam-dalam. Dan aku nasihatkan dia supaya menjadi anak yang solehah.

Harini dia dah boleh duduk, merangkak, berdiri dan bersembang bahasanya. Cepat betul. Esok lusa dah boleh berjalan. Esok lusa dah kena berpisah dia masuk asrama atau universti. Aduh! Tak dapat bayang perasaan berjauhan dengan dia nanti.

Dia sedang tidur. Nawraa Raeesa.


14 September 2016

Kerja Baru Kerja Baru Balik Kolumpo.

Qualification tinggi gunung.

Experience mengalah Einstein.

Muka hensem.

Anak sorang.


Belum tentu ada rezeki syarikat nak panggil interview apatah lagi kerja.
Woargh zaman gawat ni!