Carian Di Dalam Blog

Loading...

May 05, 2015

Sesal Dulu Pendapatan

Kebelakangan ni aku sangat jarang nak rasa menyesal dengan apa yang aku dah buat. Contohnya, aku tak menyesal memilih untuk menjual kasut berbanding baju, tak menyesal membawa payung walau tak hujan dan tak menyesal memasang lagu Relay berbanding The Times.

Tapi Ahad lepas aku ada sikit rasa menyesal.

Cerita dia macam ni. Sebagai seorang yang dah nak jadi suami dalam masa 9 hari ni, aku seperti orang lain, terus mencari kawan-kawan untuk beri kad. Pergi ke Pesta Buku Antarabangsa dengan berbekalkan beg penuh kad, jumpa je kawan, hulur kad. Kemudian malamnya aku pergi layan Khottal dengan album SISU Tour di Jalan Panggong. Jumpalah budak-budak muzik kat sana. The Fridays, The Voks. Hulur kad.

Hari Ahad tu pulak, aku ajaklah budak-budak Seri Kembangan untuk melepak. Reason melepak nak bagi kad jugalah. Dah serupa posmen aku satu Selangor pusing bagi kad. Budak-budak dekat Seri Kembangan ni punyalah talented. Tu nanti aku cerita.

Jadi aku sampai awal dari diorang. Aku pun order lah segelas air sirap beserta nasi goreng sebab lapar teruk tak makan apa seharian. Mak abah balik Kedah menjemput orang belah sana. Kemudian datang seorang tua. Dari riak wajah, dia bukan orang tempatan. Mungkin Pakistan ataupun Bangladesh. Dia datang kepada aku dengan membuat isyarat tangan yang menandakan dia lapar. Dia minta sedikit wang.

Aku yang sedang sibuk menelaah telefon pintar dan sepinggan nasi goreng, hanya membalas dengan sebuah senyuman dan menggelengkan kepala kepada orang tua tadi. Orang tua tadi pun berlalu dari tempat aku. Belum sempat aku menyuap sesuap lagi nasi, aku terus terfikir. Wadehek yang aku buat? Aku boleh ajak dia makan, belanja dia. Berapa ringgit lah sangat. Sebab itu yang diutamakan Islam! Sedekah 1 dapat 10!

Aku langut ke atas dan cari semula dia. Rezeki orang tua tadi. Ada brader selang 4 meja dari aku panggil dia dan minta dia ambil sahaja apa makanan dan dia bayar. Aku terus menyesal dan rasa rugi gila. Rugi dia macam kau dah terlepas peluang keemasan untuk menggandakan duit RM10 kau jadi RM100. Aku menyesal lebih bila aku fikir yang orang tua tu adalah jelmaan Malaikat yang nak uji aku. Astaghfirullah!

Tapi dengan zaman yang serba moden ni, yang banyak scam, kau jadi takut untuk menderma kepada penipu kan? Tapi bagi aku, kalau setakat nak belanja makan bagi perut kenyang, biarlah penipu pun. Perut mana reti menipu ye dak?



April 28, 2015

Kupas Lagu: Panic! At The Disco - This Is Gospel



Hey! Kalau sekali dengar lagu ni mesti macam lagu untuk awek yang suka dekat seorang lelaki dan lelaki ni nak clash sambil berkata, "If you love me, let me go!".

Dari perspektif aku pula, tak. Bukan pasa cinta. Bagi aku penulis lirik nak menerangkan mengenai dia nak move on dari sesuatu fasa hidupnya untuk dia berubah kepada sesuatu yang lebih better. Good life. Yes. Dia bercakap dengan diri dia sendiri. Inner side of him dalam kategori bad person. Mungkin dulu dia bad person dan ada bad life. Macam konflik diri sendiri yang susah betul nak lepaskan sesuatu yang normal bagi dia - menjadi bad person.

If you love me let me go
If you love me let me go
‘Cause these words are knives and often leave scars
The fear of falling apart
And truth be told, I never was yours
The fear, the fear of falling apart

Dalam korus ada cerita betapa peritnya dia nak berubah tu. "Cause these words are knives and often leave scars". Benda tu tak pasti. Adakah dia berjaya untuk jadi baik? Dari situ datangnya ayat "The fear of falling apart." Ketakutan untuk berubah dari satu keadaan normal kepada sesuatu yang asing.

Tapi, dia ada cakap juga 

Don’t try to sleep through the end of the world
And bury me alive
'Cause I won’t give up without a fight

Untuk membuktikan penulis tak akan pernah mengalah sebelum mencuba. Seronok oo lagu ni. Cuba lah dengar. Pada sesiapa yang nak buat anjakan paradigma dalam hidup dia, for the best, walaupun susah, berusahalah. Lagu ni boleh jadi penyuntik semangat.

*ini adalah pandangan aku sahaja. Kau pandang lain, ikut kau lah.

April 27, 2015

Umur 25 Tahun ke 26 Tahun?

AsSalam. Hi.

Kurang lebih 2 minggu lagi sebelum aku let go title bujang. Sedih dan gembira. Aik? Aku mulakan bab gembira. Gembira pasal apa? Gembira pasal semua. Excited. New adventure. Tapi kenapa pula datang sedih? Sedih pada awalnya. 

Kenapa?

Macam ni. Aku ada baca buku tulisan Hamka Kereta Mayat - Permata Yang Hilang Kini Dijumpai. Memang sesuai sangat jenis-jenis aku yang dekat nak kahwin, kepada suami-suami atau lelaki yang ada niat nak kahwin. Ada dalam satu chapter buku tu ada cerita bahawasanya si Hamka ni tadi duk kejar sunnah untuk kahwin semasa umur 25 tahun. Dia punya kejar sunnah sampai kahwin pun nak sama umur dengan Rasulullah.

Jap-jap. Tapi masa tu Muhammad SAW belum menjadi Rasul lagi. Jadi adakah dikira sunnah? Jadi aku menggali sikit hal ni. Aku jumpa ni. Ada beberapa isi penting yang dibincangkan oleh Ulama' Hadis. Ada kata tak. Ada kata apa sahaja berkaitan nabi itu sunnah. Ya atau tak, sebagai idola dan pemimpin aku, aku ambil dia sebagai reference. Sebab bagi aku apa sahaja Rasulullah SAW pun ada kebaikannya.

Jadi aku pun termenung. Aku kahwin tahun 2015 (InsyaAllah), maknanya umur aku 26 tahun. Lalu aku pun bersedih duka. Nak kahwin umur 25 tahun tak dapat aku jumpa. Bagi aku nak kahwin umur 25 tahun macam nabi ni dari satu aspek mudah nak buat, cari perempuan berkenan, suruh mak abah pi minang. 

Dari satu aspek lagi (kahwin adat melayu), susah. Agama Islam Melayu dalam aspek kahwin memang terlampau rigid. Bagi aku adat tu bagus. Menjaga jati diri dan penampakan wajah sesuatu kaum. Cumanya bila terlampau menyusahkan, adat tu kita boleh senangkan. Asalkan tiada keburukan. Yang penting agamanya. Yang wajib kita dahulukan. Kemudian yang sunat. Kemudian baru datang adat.

Acik-acik bising hantaran rendah, tapi hantaran tu sendiri dia tak tau untuk apa. Jangan tanya hantaran aku berapa untuk Wani. Itu hadiah aku untuk dia. Biar yang terdekat saja tahu (tapi dalam sijil nikah pun dah tulis hantaran. Ni pun serius aku tak faham).

Jadi aku pun sambung bersedih. Kerana nak kahwin umur 25 yang aku tak dapat dan juga acik-acik yang gelang sampai ketiak terlampau jaga adat tapi pakai tudung nampak anak rambut.

Satu hari, aku pun bercerita bab kahwin umur 25 tahun tu yang ada dalam buku Hamka tu pada Wani. Cerita punya cerita tiba-tiba aku mendapat satu ilham. Jika aku akad nikah pada 15 Mei, hey! Hey! Hey! Umur aku masa tu 25 tahun sebab belum sampai ulang tahun hari kelahiran. Aku terus ucap Alhamdulillah. Sebenarnya aku pun tak sangka dan perasan hal tu.

Kini aku sudah gembira semula.



p/s: Terima Kasih Huda Jepun kerana bantu aku buat playlist #ApitWaniAdventure. Boleh klik sini untuk dengar lagu-lagu cadangan dia.