.

.

09 October 2016

Happiness Restaurant.

Kami tak pernah ada restoran kegemaran. It is either we frequently go to one restaurant because it is affordable and offer good food or because there is no other place to go for food yang terlintas. Di sini kami tak dilambakkan dengan restoran yang hipster dan pricey, tapi kami dilambakkan dengan restoran tomyam atau siam yang bezanya cuma sedap atau tak.

Sejak bujang lagi kami bertukar-tukar restoran. Tambahan, semasa bujang dulu, aku dan Wani hanya keluar pada hari Rabu dan weekend (antara Sabtu/Ahad). Jadi tak perlulah kami mempunyai restoran kegemaran.

Sejak berkahwin dan mempunyai tanggungjawab menjaga sebuah projek pula, aku dan Wani lebih banyak menghabiskan masa di rumah, which is either masak or beli dan makan di rumah. Maklumlah, aku sering kali menghabiskan masa di pejabat dan di tapak projek. Jadi biarlah masa di rumah diluangkan sedikit lebih.

"Lama tak nampak boh?" Soalan itu dituju pada tahun lepas. Ada sebuah restoran di Lumut yang tidaklah selalu, tetapi banyak kali juga kami pergi untuk mendapatkan makan malam. Soalan itu ditujukan oleh pelayan mereka. Aku syak dia berasal dari Terengganu, Kelantan ataupun Pattani. Dengan kopiah di kepalanya, dia senyum sambil tanyakan soalan itu.

"Sibuk sikit boh." Jawab aku.

Dalam pada itu, terdetik dalam hati aku yang orang dikeliling kita ini selalu observe. Samada mereka seronok melihat kebahagiaan kita dan mendoakan untuk lebih bahagia, atau cemburu dan mendoakan kehancuran. Manusia? Siapa tahu kan?

Nak dijadikan cerita, semalam aku berkunjung ke restoran yang sama. Jika nak dikira-kira, aku rasa sudah beberapa bulan tidak ke restoran itu sejak kelahiran Nawraa. Aku turunkan Nawraa dari kereta bersama-sama car seatnya, diletakkan di atas meja. Mata Nawraa hanya beberapa milimeter untuk tutup, Car seat yang aku beli tu boleh juga dijadikan baby rocker yang dihinjut-hinjut untuk melenakan bayi. 

Aku berikan pesanan. Di kedai ini, menu yang kami order tak jauh beza sejak dari bujang. Nasi dua set, tomyam campur, telur dadar, kailan ikan masin, jus epal satu cawan besar dan satu air kosong.

Tak lama kemudian makanan sampai. Sambil makan, tangan kiri aku menggoyangkan car seat untuk melenakan Nawraa. Selepas beberapa minit lena, dia terjaga semula sambil memulakan gear satu untuk menangis. Cepat-cepat Wani angkat dan tenangkan dia, sebelum aku ambil kerusi bayi dan letakkan dia dalam tu. Bukan main gembira lagi dia dapat duduk dan melihat babah mami dia menikmati makanan.

"Lama tak nampah boh." Soalan itu sekali lagi ditujukan kepada kami. "Kawe nampok boh kat sini tadi tapi dok ca. Maghi dekat soh doh."

"Haha ada baby susah sikit makan luar be." Jawab aku.

"Takpo, takpo. Hok ni bape bulan doh?" Tanya abe tadi sambil mengusik-ngusik Nawraa.

"Tujuh."

"Okay la tu. Makan boh sorry ganggu." Dia berlalu sambil tersenyum.

Entah kenapa aku rasa benda tu macam happiness. Orang cam kita. And suka tengok progress kita. Which is dari bujang, berkahwin sekarang dengan anak yang dah reti duduk and senyum.

Abe kedai makan, ambo doakan abe maju jaya dalam hidup. Doakan ambo sekali.

Nawraa first time dalam trolley.


18 September 2016

Mentor Millenia. Cup cup cup!

Sejak awal bulan Ogos tempoh hari, seorang protege diletakkan bawah kelolaan aku. Seorang pelajar dari UniKL. Seperti Mas Idayu dan Black, dialah Black dan akulah Mas Idayu sebagai mentor. Kejayaan seorang mentor bergantung kepada kejayaan seorang protegenya.

Begini ceritanya.

Aku tak pernah mengelola apatah lagi menjadi mentor kepada sesiapa dalam hidup aku. Menjadi guru itu mungkin pernah. Aku pernah mengajar 5 orang pelajar dari MRSM Trolak selama sehari untuk bermain gitar sempena persembahan hari guru mereka kelak. Dapatlah RM100 kerja sehari. Bayangkan zero knowledge mengenai guitar dan nak mengajar mereka dalam masa sehari?


Berbeza dengan menjadi mentor. Aku kena mengajar dalam masa yang sama aku perlu beri dia kerja. Ia bukan sesuatu yang mudah okay? Tambahan, aku berada di dalam Project Management Team. Nama pun management, jadi kerjanya manage. Darilah work planning, material monitoring sehingga ke customer dealing. Kau bayangkan lah aku nak bagi kerja apa dekat mamat ni memandangkan banyak benda confidential dalam membaik pulih kapal TLDM ni.

Hampir dua bulan dia dalam team ni. Aku rasa dia dah mula bosan. So aku come out dengan satu idea yang dia kena extract kerja-kerja dalam membaik pulih deep freeze room. Bilik apa tu? Dalam kapal ada sebuah (atau dua) bilik yang menjadi peti ais besar. Macam orang putih simpan babi gantung selepas sembelih dalam movie tu. Aku nak dia fokus kerja di situ sahaja.

Ni lah contoh Deep Freeze Room/Cold and Cool Room.
Kapal aku jaga sekarang ada dua bilik.
Satu untuk daging, satu untuk sayuran.
In way untuk tahu apa kerja di situ, dia kena study workscope yang diberi pihak customer, extract dan list down. Kemudian proses updating dan pushing (pushing bermaksud menolak pihak-pihak tertentu untuk bekerja siapkan kerja kalau dan nak hit milestone). Kerja-kerja membaik pulih deep freeze room itu hanyalah secebis dari keseluruhan projek.

Kau bayangkan aku kena jaga 5 engine rooms. Dari piping system, engines sehingga ke bahagian electrical dan electronic. Piping pula banyak line. Fresh water line, sea water line, fuel line, lub oil line sehingga ke compress air line. Wadduppp!

Tidak untuk deep freeze. Dia hanya perlu tahu kesediaan bilik itu, Means, baik pulih bilik yang buruk. Tukar plating, tukar lock pintu, tukar pintu, tukar bracket apa patut. Kemudian kesediaan barang mekanikal seperti compressor, evaporator, condensor, fittings sehingga ke gas pipes, Kemudian kesediaan barang-barang elektrikal seperti fans, motor, lampu dan sebagainya.

Not much I thing.

Apa benda aku mengarut hal engineering dalam blog ni? Hahahaha! But the point is, fahamilah, sebagai mentor aku sendiri sedang berusaha sehabis baik untuk beri pengalaman terbaik untuk protege aku sebelum dibawah ke alam pekerjaan kelak.

Esok isnin. Aku akan bagi task itu bermula esok. Tunjuk ajar ku sifu!

Ni lah tempat kerja aku.