.

.

12 February 2015

Kesihatan: Angin Dalam Badan Tak Terkeluar Punca Demam.

Beberapa hari lepas aku dilanda wabak demam batuk berkahak yang amat perit sehinggakan aku rasa betapa sempitnya dunia ini untuk aku kongsikan udara bernafas. Kali terakhir aku demam ialah sebulan yang lepas. Jarang aku nak sakit-sakit dalam masa yang dekat. Kalau dulu setahun sekali nak demam pun susah. Ni tiap bulan nak demam ni apa cer? Majlis dah nak dekat bro! Kesihatan tak reti nak jaga langsung ke bro?

Sakit kali berlanjutan beberapa hari sampai aku terpaksa buat muka tebal jumpa doktor kat klinik. Aku ni jenis kalau dah tak larat sangat baru aku nak jumpa doktor. Yang bulan lepas pun sama. Aku jumpa doktor sebab demam masa tu aku rasa paling ektragornomik vaganza tip top. Paling aku tak puas hati, doktor tu boleh tanya aku,

"Tak payah MC kan?"

Dia ingat aku ketedarah MC sangat agaknya. 

Tu cerita bulan lepas. Tapi yang beberapa hari lepas ni memang aku mintak MC jugak lah. Sebab hari Isnin tu aku datang kerja tak boleh nak buat apa langsung. Silap aku jugak minum ubat batuk tak baca label 'Ubat ini akan menyebabkan mengantuk'. Terus muka berubah jadi Snorlax la tunggu waktu rehat nak tido. 

Esoknya aku MC. Lusa nya pulak jam 5 pagi aku dah bangun nak pergi berlayar jam 6:30 pagi. Yang ajaibnya naik kapal terus baik semua sakit-sakit aku. Memang aku ni sesuai dengan angin laut kot?

Dah dua kali demam ni disebabkan angin dalam perut *usap-usap perut boroi*. Cilake memang betul lah aku demam sebab angin. Yang bulan lepas tu aku tak tahu lah sebab apa. Tapi angin lah. Tapi yang beberapa hari lepas tu cerita dia, aku konon nak diet lah. Hari Khamis. Aku pun makanlah roti je dari pagi. Tup-tup malam tu terketar satu badan mencari makanan. Dapat makan mihun goreng malam tu muka puas habis. Ingat ok lah.

Esok terus demam. Berlanjutan sampai Sabtu, Ahad, Isnin. Kombo, demam, batuk berkahak, sakit kepala. Sabtu tu aku balik juga Shah Alam nak pergi kenduri Lut. Lagipun Wani nak tempah kad belah dia dekat Shah Alam. Lepas pusing satu dunia, akhirnya buat tempat sama dengan aku jugak dekat Shah Alam. Demam-demam tu aku balik juga lah ke sana disebabkan poin-poin yang disebutkan di atas.

Mak aku ada jugak bancuh air halia kaw masa aku balik tu. Aku ingat rasa halia je. Aku rilek teguk panas-panas. Sudahlah panas. Pedas pulak tu! Cilake betul aku boleh lupa rasa halia sebenar.

Sepanjang perjalanan balik dari Shah Alam ke Manjung yang 3 jam tu, memang banyak la aku kentut. Tapi Wani taktau pun. Sebab bukan berbunyi dan berbau pun. Angin aku angin pure macam ambi pure.

Gambar Hiasan Kentut

Hari Isnin, lepas jadi snorlax seharian, lepas office hours je terus Wani bawak aku pergi klinik. Tapi kalini aku yang tanya doktor,

"Doktor, esok saya nak MC boleh?"

MC aku gunakan sebaik mungkin untuk recover badan. Sakit kepala memang rasa nak meletup. Aku google macam-macam nak pulihkan reputasi kepala aku. Aku pun siap buat yoga pagi-pagi dekat beranda time pagi tu. Yelah aku cuti, orang lain pergi kerja. Nak malu apa buat yoga!

Paling aku tak puas hati, nak hilangkan sakit kepala ni tips dia engko tarik napas dalam-dalam sambil tutup mata, tahan kejap pastu bayangkan oksigen pergi ke otak. Pastu lepas. Ulang la beberapa kali. Aku taktau apa function dia buat macam ni. Tapi mengikut bacaan aku, sakit kepala ni sebab oksigen tak cukup kat kepala.

Bab demam, macam mana aku baik? Hmm. Aku makan ubat, doa dan bertawakal. Demam ni itu je lah ubatnya. Bukan boleh buat apa pun. Tuhan saja je nak koyakkan beberapa resit-resit dosa kau. Kira settle lah tu. InsyaAllah.

Kenapa angin? Bak kata satu blog ni pasal makanan yang boleh sebabkan angin,

"Makanan yang mengandungi gula raffinose, fruktos, laktos dan sorbitol menghasilkan banyak angin. Raffinose terdapat pada makanan seperti kacang yang mengandungi banyak gula kompleks, manakala bunga kubis (cauliflower), kubis brussel (brussels sprouts), asparagus, brokoli dan kubis pula mengandungi fruktos.

Laktos ialah gula semula jadi yang terdapat pada susu dan makanan mengandungi susu seperti keju dan aiskrim. Fruktos banyak terdapat pada bawang, buah pear dan gandum. Ia juga banyak digunakan sebagai pemanis (sweetener) dalam minuman ringan dan jus buah-buahan."

Trynasoros, Gyrados, Pikachu amende ni? Cilake apa semua benda tak boleh makan? Bagi aku mudah je. Nasib la kau nak kena angin ke tak. Tak kan nak sekat udara dari masuk ke dalam diri kan? Jangan skip makan la. Nak diet pun makan la ciked. Walaupun ciked.

Kenapa aku nak share benda alah ni dalam blog? Sebab Aku dapat semua info pasal demam punca dari angin ni banyak dari blog Indonesia! Saja nak jadi blog Malaysia yang terawal discover permasalahan ni.

5 comments:

Anonymous said...

Patut la bau busuk sepanjang jalan. Ingatkan bau kelapa sawit. Hmm.

Shafiq Helmi / Penulis Sahaja said...

Diam aa! Sibuk ah!

♀ cikiejasuriza ♀ said...

sama la keadaan kita..demam berbalik balik dah nih..get well soon fren!

Shafiq Helmi / Penulis Sahaja said...

cikiejasuriza,

selamat baik demam juga!

Muhammad Akbar bin Abdullah said...


Artikel yang menarik mengenai demam. Memang demam harus diberi perhatian yang sewajarnya. Namun demam juga boleh mendatangkan kebaikan. Antara kebaikan demam ialah ia dapat menguatkan sistem imunisasi badan.