.

.

26 September 2012

Kisah Penulis Dan Usahawan Muda.

Situasi 1

Aku dan seorang rakanku Amalina (bukan nama sebenar) atau lebih dikenali sebagai Amal Hamsan di kalangan rakan-rakan kami, keluar melepak di satu tempat setelah lama tak bertemu muka.

"Apit, aku rasa aku ni tak laku laa. Kau ada kawan nak introduce ke aku?" Amal mula meluahkan perasaan kepada aku. Konon-konon tak laku. Dia cuba nak trick aku padahal dia nak mengatakan aku tak laku. Sepatutnya lelaki seperti aku, muka comel, berisi sikit, memang jadi rebutan. Aku kacau-kacau air jus epal yang aku order tadi. 

"Aku ada seorang kawan. Usahawan. Shah nama dia. Kau nak kenal? Dia ada kereta siap." Tenang aku menjawab soalan Amal tadi.

"Ahh kira ON laa pit. Handsome kan? Shah mana ni? Kau betul serius? Aku excited ni. Usahawan ya? Bawa laa jumpa aku!"

"Nantila."

"Kawan kau ni duduk mana?"

"Orang Shah Alam je."

"Dia meniaga apa? Mana kau kenal?"

"Nama penuh dia Shahrul Naim. Dia usahawan. Orang panggil dia Al-Deus. Dia meniaga buku."

Amal lantas memaling muka dari muka aku.

Situasi 2

"Apit. Apit! Kau nak tahu tak? Aku ingat kalau ada jodoh dalam dua tiga tahun ke, setahun dua ke, aku nak kahwin lah." Amal membuka topik baru. Aku masih tenang memandu menuju ke Stesen Bas Pekeliling untuk hantar dia pulang ke Jengka menaiki bas.

"Oh bagus lah. Kau pun dah tua kan?"

"Woi aku mana tua!"

"Tua dari aku?"

"Setahun je pun."

"Still."

"Kau lahir bulan berapa?"

"Mei."

"Mana sampai setahun aku tua dari kau. Haha. Pit, kau nak kahwin bila? Dah jumpa calon, terus masuk meminang je tau. Bila nak kahwin?"

"5 tahun lagi?"

"Amboi lamanya! Kenapa lama sangat? Patut tak laku!"

"Sebab aku buat pinjaman ASB 5 tahun. Lagi 5 tahun baru boleh bawak keluar segerombolan duit tu. Kau ingat murah ke nak ambik anak orang jadi bini zaman sekarang? Atleast lagi 5 tahun aku dah punya puluhan ribu ringgit."

"Hahaha bongok pit!"

Aku terus memandu dengan sabar.

Situasi 3

Kalini aku memulakan konversasi dengan Amal. Suasana jadi tegang. Aku pasang lagu-lagu A Day To Remember di dalam kereta yang ternyata bukan menjadi taste Amal Hamsan yang kononnya deep ke Radiohead.

"Aku dah bawak kau jumpa Al deus dah tadi. Kenapa tak tegur?"

"haha bongok pit! Aku dah cuba. Dia tak nampak aku."

"Mungkin kau tak cukup menggoda Mal."

"Masih dia tak nampak aku."

"Tadi dia buka spek kot Mal?"

"Tak, dia pakai spek pun tak nampak aku. Mungkin dia kena pakai spek yang lebih tebal."

Kalini, aku yang malas layan lawak spek tebal Amal.

*****

nota kaki: Maaf ke atas perbualan bongok kami yang aku tulis balik ni. Tiada kaitan dengan sesiapa. Hanya kebodohan akal yang terlintas. Mengisi masa lapang.

4 comments:

nitnot said...

Sesusah amal kahwin jela dengan kau pit. kehkeh

sasa said...

Perbualan santai gini aku suka la. Cerita lah lagi. Erm.. Kau dah ade kekasih hati?

deus X machina said...

Amboi dia berdua yang bercinta libatkan kita pulak =(

pemuzik jalanan said...

Sudahla, jangan libatkan orang ketiga :( abam deus tak bersalah! Isk.

Eh?