.

.

16 October 2012

Kisah Merapu 59: Merapu Merapu Merapu.

Assalamualaikum!

Fuhhh. Dah lama gila aku tak menulis dekat sini. Siapa rindu nak baca sila angkat tangan? *krik krik krik* Siapa rindu nak baca aku menulis cintan-cintan angkat tangan? *krik krik krik* Siapa rindu nak komen sini lepas baca entri merapu angkat tangan? *krik krik krik* Siapa rindu nak baca pasal benda yang aku lalui dan share untuk ambil iktibar? *krik krik krik*

Macam haram! Kahkahkahkah.

*krik krik krik*

*krik krik krik*

*krik krik krik*

*krik krik krik*

*krik krik krik*

Aku agak busy sejak dua menjak ni. Sejak hari-hari pakai tie, kemeja, kasut kulit, bangun awal pagi, naik motor, duduk atas kerusi dan pukul 5:30pm chow balik rumah dengan perjalanan 40 minit atas motor, ya, aku nak buat konklusi hidup aku yang tipikal ni amat busy. Banyak benda aku dapat dan nak share. Banyak sangat. Tapi sebab kepenatan, sampai rumah lepas isyak tarik bantal, aku tak punya peluang. Kecuali harini, Alhamdulillah Tuhan kasi aku chance nak menulis sikit.

Walaupun aku tak tahu nak menulis apa.

Let see, topik apa aku nak bukak harini. Macam ni lah. Aku kasi bukak topik peribadi aku. Setelah lama aku tak sembang pasal hal peribadi aku kan. Ni blog aku, suka hati lah ye dak? Sila angguk. Aku ambil satu soalan dari seorang kawan aku. Soalan ni aku rasa dia tuju ke aku beberapa bulan lepas. Soalannya seperti berikut.

--------------------------------------------------------

Apit. Kenapa semua perempuan yang kau tertarik semua jenis yang tak berapa nak ayu, lembut, rock-rock, jenis suka pakai converse, jenis independence, dan jenis tak mendayu jiwang karatnya? Dan akhirnya mereka selepas suai kenal dengan kau, mereka mampu mengubah hidup mereka kepada lebih feminin. Adakah kau ini seorang lelaki mahaguru feminin? (Jawapan mesti melebihi 15 patah perkataan)

(100 markah)

--------------------------------------------------------

Soalan ni aku dapat dari 2, 3 orang jugak. Hurm. Sebenarnya aku tak punya jawapan untuk soalan ini. Jadi adakah aku boleh dapat 100 markah itu?

Choi!

Entahlah. Aku sendiri sebenarnya tak kenal dengan hati aku ni. Aku punya beberapa bekas kekasih. Cinta monyet ada, cinta ikan paus ada, cinta sebiji epal hijau ada. Tu belum kira yang aku crush tu. Tapi yang crush tu boleh letak tepi sebab aku bukan pergi depan dia sambil cakap,

"hai saya suka awak, jom kapel?"

Itu gila. Haha. Aku dengar perkataan kapel sekarang pun naik geli. Adakah ini bermakna aku lebih matang sekarang? Ya, aku rasa jawapannya ya. Sila angguk. Esok lusa aku cerita pulak kenapa aku geli (kalau rajin). 

Balik kepada soalan tadi. Hurm. Mengikut statistik hati aku pada tahun 2012, aku syak lah kan, aku tak tahu lah Tuhan nak test aku dengan orang-orang ini, aku ni seorang yang jenis pemalu. Ya pemalu sebenarnya. Lain cerita, aku ni jenis yang hatinya agak lembut, tapi cepat amarah. Sifat amarah aku ni dahulu lah. Aku improve ketika bercinta ikan paus. Kira okay lah. Aku bercinta ikan paus, aku dapat improve kawal sifat amarah aku.

Bukan sebab aku jenis yang jiwang, hati aku ni mudah terarah kepada orang yang just happy go lucky. Seorang yang tak berapa nak jiwang. Seorang yang kasar tapi dalam hati ada taman (macam Scha Alyahya), seorang yang boleh hidup sendiri yang sangat independence (macam Scha Alyahya), tapi bukannya aku tak reti nak berdikari ya? Dalam pelbagai perbezaan ini aku juga perlu ada persamaan. Mungkin aku lebih terarah kepada golongan-golongan yang boleh aku share minat muzik aku. Yang sanggup dengar semua masterpiece aku buat. Mungkin. Aku cakap mungkin sebab aku tak tahu. Haha. Dah jenis-jenis itu yang aku jumpa.

Yang powernya, yang aku crush dan tak berani nak approach ni pulak, semua jenis hot setaf cun-cun gittew. Sebab aku ni jenis kaki tak reti nak approach gadis macam tu, dan aku takut diorang ni jenis-jenis tak boleh terima hidup aku yang macam ni (tunjuk diri sendiri), sebab tu aku biar diorang jadi crush je. Sebab lain, aku selalu rasa diorang yang jenis macam tu, boleh dapat someone better yang sama hot setaf.

Yeww tipikalnya ayat.

Macam ni lah. Bercinta ke, kahwin ke, tunang ke, segala jenis relationship ni dia macam lego. Lego seketul memang lah macam apa lagi. Tak boleh nak buat apa. Nampak petak buruk nak mati. Tapi bila dicantumkan, mak ai. Boleh jadi Legoland. Ada roller coaster. Nampak dak apa aku cuba sampaikan?

*krik krik krik*

Lego sebiji tak sempurna. macam tu lah kita. Kita ni tak sempurna. Ada sahaja kekosongan. Segala kekosongan tu lah yang akan diisi oleh pasangan. Kita tak lama pun dengan dia. Paling kuat 50 tahun je hidup dengan dia. Tak lah lama mana. Dalam 50 tahun tu lah dia nak bantu kita atas segala kekosongan yang ada. Allah kasi chance kita ada assistant sebelum menuju kehidupan abadi. Tak mustahil kenapa Tuhan banyak dekatkan aku dengan orang yang sebegitu, sebab sebenarnya aku ni lembut hatinya. Mudah cair. Jiwang tahap Blues Untuk Aku. Dia bagi aku orang yang boleh fit up lego aku ni.

Dalam masa yang sama, mungkin juga Tuhan kasi hati aku ni dekat dengan orang yang ada sedikit sama minat dengan aku. Ya lah. lego pun, nak cantum kena sama jenama. Lain jenama mana boleh masuk ye dak? 

Sekarang? Orang tanya aku kenapa aku ni masih sendiri selepas bertahun aku putus. Choosy? Pertamanya, sebab macam aku cakap tadi, aku dengar perkataan kapel pun dah naik geli. Walaupun reason ni haram tak valid, lantak lah aku nak cakap juga. Ikut suka aku laa nak geli ke tidak, ye dak? Sila angguk. Kedua, hati ni. Aku tak rasa langsung hati ni takat ni bertindak balas secara kimia yang boleh buat aku berdegup tiap hari kalau ingat dia. Belum ada. Malas aku nak main serkap jarang. Walaupun dalam diam ada aku minat sorang dua, tapi buat apa minat kalau tak punya rasa dup dup tu? Apa ingat bercinta ni macam main guli? (Persamaan yang langsung tak ada kena mengena).

Atau aku masih belum move on walaupun dah bertahun-tahun? Jeng jeng jeng jeng! Tuhan saja yang tahu. *Pandang atas ke langit dan senyum*

Akhir kata, aku harap aku dapat 100 markah tu. Sedikit quote dari twitter aku lepas penat menulis,

"All of my exes are awesome. Its make me the one that unawesome, that is why we broke up."

Maksudnya, setiap perpisahan tu, aku tak awesome dan banyak yang perlu aku belajar untuk masa akan datang. Aku buat post morterm dan listkan apa aku belajar dari satu kegagalan sesuatu hubungan. Aku syak, korang juga kena buat post morterm macam aku agar kau tak rasa kapel dengan seseorang tu sia-sia macam sekepal nasi. Walaupun tak banyak kebaikan atleast ada lah kan?

Akhir kata nombot 2, aku harap korang terus suruh kawan-kawan korang baca blog ni dan tekan follow. Jangan lupa tekan nuffnang dekat penjuru bawah kiri blog. Bukan blog aku lah tapi. Babaii!

8 comments:

Anonymous said...

yeayyy.hupdate pnn :'))

mendatak hijau said...

aku brutal..........sangat.
tolong jadikan aku solehah je lahh

dee said...

aku pun geli juak.

fAdiciSm said...

Sila dapat jodoh cepat ye apit. Aminn.. Ada jugak yg menjaga engko nnti. Ewahh..

oshinz said...

sila kawen cepat..

Sadd said...

krik.. krik.. krikk*

erry edz said...

nice blog. hit me back!

Anonymous said...

Penat asyik duk mengangguk dari awal pembacaan. Kakaka

Ouh btw, I truly enjoy reading this article. Lebih santai dah humour dari biasa.