.

.

09 January 2016

Penulis Sahaja (2)

Lumut - Seri Manjung -  Sitiawan menjadi tempat seterusnya untuk aku mengenali diri. It was not my first choice actually. After 4 months training in Raja Chulan, sampai masa untuk kami menerima surat dari management, yard mana sesuai untuk dicampakkan.

"Apit kau nak yard mana?" Ask one of my colleague.

"Langkawi."

"Serious? Why not Lumut. Kan lagi dekat dengan KL?"

"Sana seronok. Big man's toys. Yatch. Speed boat. Dekat dengan kampung aku."

"Lumut make country's toys. Warship pit."

"I am not into war."

Padahal aku masa tu memang nak lari jauh dari Klang Valley. But not as far as Kota Kinabalu. So Langkawi adalah choice yang bagus. Walaupun aku terpaksa bare dengan keadaan jika ada emergency dan aku kena bergegas balik KL. Malam mana ada feri!

But Allah knows best. Bila aku buka sahaja surat perpindahan, aku tersenyum dan membuat perancangan untuk bersiap ke Lumut.

Agak sukar nak adapt keadaan jauh dari family dan rakan-rakan baik. Kawan-kawan aku di Lumut semuanya jenis baik belaka. Dan aku separuh perangai syaitan (walaupun sopan). 9 bulan kami diberi apartment secara percuma. Sekurang-kurangnya aktiviti berseorangan aku boleh dipenuhi dengan menerjun dalam kolam renang.

Setiap minggu aku balik KL. Semasa itu aku masih menaruh harapan dengan muzik dan benda-benda lain. But it won't last long. Duit pun sempit tiap hari drive balik KL. Minyak tol sahaja boleh mencecah RM150. Bayangkan kali 4. Mahu RM600 aku habis di situ sahaja.

Perlahan-lahan aku meninggalkan KL.

Di Lumut, aku mati akal. Aku tak ramai kawan-kawan sekerja untuk melepak. Aku memang sejenis yang letak garisan, kawan belajar, untuk belajar, kawan kerja, untuk kerja, dan kawan melepak, untuk melepak. Sampai aku boleh habiskan novel tertangguh aku tahun itu. Sebab kawan melepak aku tak ada! Aku nak melepak dengan siapa?

Akhirnya aku akur. Aku terpaksa mingle dengan kawan-kawan yang ada (atau aku akan mati telan gitar elektrik seorang diri). Dari situlah wujudnya CINTA.

Jika sebelum ini aku mengenali seseorang dengan tulisan atau muzik. Tidak waktu itu. Wani ialah seorang gadis yang menepati cita rasa aku untuk diangkat sebagai seorang isteri. Tidak rage dan arrogant. Sopan. Pemalu. Tak pernah ada boyfriend. Meminati muzik sealiran dan paling penting, I don't even have to pretend to be what I am not when I am with her.

Aku tak perlu impress dia dengan tulisan, muzik ataupun acah ustaz. Menjadi penunggang ugama untuk menyata, akulah bakal suamimu ke Jannah. Kami pun tak pernah declare. Aku berdoa dengan Tuhan dan tunjukkan jalan. Bergetar jiwa tiap kali nampak dia. Akhirnya aku bawa dia jumpa mak abah dan aku pun jumpa mak abah dia. Dan kami tak pernah menjadi boyfriend girlfriend (isteri aku tak pernah ada boyfriend sehingga ke sudah).

2013 kenal. 2014 tunang. 2015 kahwin. 2016 insyaAllah bertiga.

Dan aku rasa sudah tiba masa aku untuk kembali ke Lembah Klang. Lumut ialah fasa untuk aku menguatkan jiwa dan membina yang runtuh. Aku rasa aku success. Aku tinggalkan semua benda. Even hidup aku sendiri (muzik) semata-mata mencari redha Tuhan dan mengenali diri sendiri. Sekarang aku dah dapat semua tu. Aku rasa aku dah bersedia untuk pulang dan menguatkan kembali ranting-ranting yang rapuh pada sebelumnya. Semestinya 3 benda. Muzik, penulisan dan bola sepak.

Kenapa aku cerita semua ni? Untuk kau tahu yang cinta tidak susah. Tak perlu fikir yang tak serasi tak ngam ataupun macam-macam tak lagi. Follow kata hati, kau nak atau tidak. Jangan timbulkan banyak alasan. Kalau dah tak mahu, terus kata tak mahu. Kalau rasa mahu lagi cuba, cuba lagi. Jangan dipersia-siakan. Kalau rasa sudah takmahu, blah terus. Putuskan hubungan terus. Ex lover jadi kawan ni bullshit. Kalau dia boleh jadi kawan maknanya dia takpernah ada perasaan pun sebelum tu. Jangan menyiksa jiwa.

Tengok dia, kalau kau rasa it still can work out, kejar dia!

Or else, it takes time. A very long time sampai kau boleh tengok dia dan senyum atas pencapaian dia. Kebahagiaan dia tanpa rasa apa-apa perasaan lain.

Siapa yang kenal aku, aku memang sweet stalker. Aku belajar dengan Afiq Safwan. Bukan sebab nak try or nak tengok kehancuran orang lain sebab dulu tak mahu kat aku. No. Aku suka tengok kebahagiaan orang yang pernah hadir dalam hidup aku. Even kawan-kawan lelaki pun. Dan aku akan gosip dengan isteri aku.

"Dia ni dah macam ni la."

"Dia macam tu la yang."

Dan most of the time, bini aku tak layan pun. Lama-lama aku kurangkan takpun tak bercerita tentang orang yang dia tak kenal. Perempuan pun jealous. Kan? Walaupun kita tak ada niat apa-apa. Walaupaun (2), bini aku tak rasa apa-apa pun tapi rasa benda tu tak worth it untuk diceritakan.

Ex yang okay aku akan komen macam biasa. Macam seorang tu, dia sudah ke India bercuti, aku akan like dan komen, "Wah bestnya!" Dan dia akan balas, "Bawalah wife nanti." Ex yang rasa aku ni nak tayang atau cakap benda nak sakitkan hati diorang pulak, aku diamkan saja. Dan terus jadi stalker. Rasa nak cakap something dalam bentuk pandangan peribadi, tapi eloklah diam saja. Buka, baca. blah.

Yang kedua sebab aku bercerita semua ini ialah, aku nak pembaca untuk tembus dinding yang dipenuhi dengan bantal keselesaan tu. Ikutlah. Jadi tak selesa sekejap. Dari situ kau boleh jumpa sesuatu. Dengan izinNya. Sebab kau dah tak ada apa-apa yang lain untuk difikirkan. Tenangkan diri sendiri dan maju.

Apa aku nak lagi? Aku ada isteri aku dan bakal anak. Aku dah tak nak apa-apa. Woah!

//doakan kebahagian kami suami isteri dan keluarga sehingga kehujung nyawa. Tiada cintaku akan berbelah bahagi dengan dia yang telan berkorban lebih dari apa yang kau boleh bayangkan.

1 comment:

kiko said...

Terima kasih kerana berkongsi kata-kata kat sini. Aku suka baca. Keep it up. :)